Nama-nama pintu masjidil Haram ini belum banyak diketahui oleh jamaah.

Masjid Al-Haram merupakan salah satu dari tiga masjid suci. Di masjid al-haram terdapat kabah, yang merupakan kitab suci umat Islam. Masjidil haram menjadi salah satu destinasi wisata yang wajib dikunjungi oleh jemaah haji maupun umrah. Jemaah haji atau umrah biasanya melakukan sholat atau ibadah dengan sebanyak-banyaknya. Karena jika melakukan ibadah atau sholat di masjid tersebut, akan dilipat gandakan pahalanya.

Selain melakukan ibadah atau sholat atau yang lainnya, di masjidil haram kita bisa mengingat perjalanan Rasulullah SAW, dan khalifahnya serta berdzikir dengan tulus dan sebanyak-banyaknya. Kita bisa merenungkan kematian dan kehidupan kita ketika berada di dunia ini. Sebenarnya, hal ini bisa dilakukan ketika berada di masjid-masjid biasa atau ketika sedang ada orang yang meninggal, tetapi banyak masyarakat dari kita yang tidak menyadari itu semua, sehingga kebanyakan dari mereka melakukannya di masjidil haram atau ketika berada di Arab Saudi.

Ketika berada di Arab Saudi, pastilah jemaah haji atau umrah tidak akan bosan untuk kembali lagi. Bahkan jemaah haji atau umrah yang berasal dari negara lain menginginkan untuk tinggal dan menetap di Arab Saudi. Alasannya adalah jemaah tersebut menginginkan untuk dekat dengan makam atau tempat-tempat yang bisa melihat perjalanan Rasulullah SAW, sahabat dan khalifah. Selain itu, jemaah juga menginginkan untuk selalu dekat dengan Allah SWT.

Masjidil haram merupakan salah satu masjid dengan arsitektur yang paling megah di dunia. Masjidil Haram ini memiliki banyak pintu. Sedikitnya ada empat pintu utama dan 45 pintu biasa. Masing-masing pintu memiliki nama. Karena banyaknya jumlah pintu tersebut, tak heran jika banyak jemaah yang tersesat ketika keluar dari Masjidil Haram.

Adapun nama-nama pintu (bab) Masjidil Haram itu adalah:

  • Bab Shafa
  • Bab Darul Arqam
  • Bab Ali
  • Bab Abbas
  • Bab Nabi
  • Bab Babussalam
  • Bab Bani Syaibah
  • Bab Huju
  • Bab Muddaa��a
  • Bab Maa��ala
  • Bab Marwat
  • Bab Quraisy
  • Bab Afqodisiyah
  • Bab Aziz Thuwa
  • Bab Umar Abdul Aziz
  • Bab Murod
  • Bab Hudaibiyah
  • Bab Babussalam Jahid
  • Bab Ghararah
  • Bab Al-Fatah
  • Bab Faruq Umar
  • Bab Nadwah
  • Bab Syamsiyah
  • Bab Al-Qudus
  • Bab Umrah
  • Bab Madinah Munawarah
  • Bab Abu Bakar Shiddiq
  • Bab Hijrah
  • Bab Umi Hani
  • Bab Ibrahim
  • Bab Wada
  • Bab Malik Abdul Aziz

Jadi, tidak ada salahnya jika banyak jemaah haji atau umrah dari negara manapun yang tersesat ketika berada di Masjidil Haram, termasuk jemaah haji dan umrah yang berasal dari Indonesia. Memang sangat megah bangunan arsitektur dari Masjidil Haram tersebut. Untuk menghindari tersesatnya jemaah haji dan umrah atau pengunjung di dalam masjidil haram, maka langkah yang terbaik adalah mengingat-ingat nama pintu kita masuk, atau dengan mencatatnya atau dengan memfoto nama pintu tersebut.