Membaca manaqib adalah hal yang dibolehkan untuk dilakukan dalam ajaran Islam, walaupun tidak terdapat dalam Al-Qur’an dan As-sunnah.

Sebenarnya, sejak zaman dahulu hukum manaqib di Indonesia banyak mengalami kontrofersi, yakni terkait hukum dan pelaksanaannya. Terdapat beberapa kelompok yang tidak menyetujui adanya manaqib yang biasa dilantunkan oleh umat muslim. Mereka berpendapat bahwasanya manaqib itu diharamkan karena tidak ada pada ajaran atau pada zaman Rasulullah atau bahkan manaqib itu tidak diajarkan oleh Rasulullah.

Namun, yang perlu diperhatikan adalah terdapat beberapa hadis yang berkaitan dengan manaqib atau ajaran yang tidak diajarkan di zaman Rasulullah. Berikut ini adalah hadis yang berkaitan dengan bacaan manaqib.

اِعْلَمْ يَنْبَغِي لِكُلِّ مُسْلِمٍ طَالِبِ الْفَضْلِ وَالْخَيْرَاتِ أَنْ يَلْتَمِسَ الْبَرَكَاتِ وَالنَّفَحَاتِ وَاسْتِجَابَةَ الدُّعَاءِ وَنُزُوْلِ الرَّحْمَاتِ فِيْ حَضَرَاتِ اْلأَوْلِيَآءِ فِيْ مَجَالِسِهِمْ وَجَمْعِهِمْ أَحْيَاءً وَأَمْوَاتًا وَعِنْدَ قُبُوْرِهِمْ وَحَالَ ذِكْرِهِمْ وَعِنْدَ كَثْرَةِ الْجُمُوْعِ فِيْ زِيَارَاتِهِمْ وَعِنْدَ مُذَاكَرَاتِ فَضْلِهِمْ وَنَشْرِ مَنَاقِبِهِمْ

“Ketahuilah! Seyogyanya bagi setiap muslim yang mencari keutamaan dan kebaikan, agar ia mencari berkah dan anugrah, terkabulnya doa dan turunnya rahmat di depan para wali, di majelis-majelis dan kumpulan mereka, baik yang masih hidup ataupun sudah mati, di kuburan mereka, ketika mengingat mereka, dan ketika banyak orang berkumpul dalam berziarah kepada mereka, serta ketika mengingat keutamaan mereka, dan pembacaan riwayat hidup mereka”. (Alawi al-HaddadMishbah al-Anam wa Jala` azh-Zhulam, Istanbul-Maktabah al-Haqiqah, 1992 M, h. 90)

Sedangkan mengenai suguhan makanan baik sebelum atau setelah manaqiban pada dasarnya merupakan penghormatan kepada para tamu yang diundang. Dengan kata lain, penyuguhan itu dalam rangka memuliakan tamu, sedangkan kita dianjurkan memuliakan tamu. Karena memuliakan tamu termasuk salah satu tanda dari kesempurnaan atau benarnya keimanan kita. Hal ini sebagaimana sabda Rasulullah saw; “Barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir (dengan iman yang sempurna) maka hendaknya ia memuliakan tamunya” (H.R. Bukhari-Muslim).

رَغَّبَ الإْسْلاَمُ فِي كَرَامَةِ الضَّيْفِ وَعَدَّهَا مِنْ أَمَارَاتِ صِدْقِ الإْيمَانِ ، فَقَدْ وَرَدَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَال : مَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الآْخِرِ فَلْيُكْرِمْ ضَيْفَهُ

“Islam sangat menganjurkan kepada umatnya untuk memuliakan tamu, dan mengkategorikan pemulian kepada tamu sebagai salah satu tanda benarnya keimanan. Sungguh, Nabi saw telah bersabda; ‘Barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir (dengan iman yang sempurna) maka hendaknya ia memuliakan tamunya” (Lihat, Wizarah al-Awqaf wa asy-Syu`un al-Islamiyyah-Kuwait, al-Mausu’ah al-Fiqhiyyah al-Kuwaitiyyah, Mesir-Mathabi` Dar ash-Shafwah, cet ke-1, juz, 24, h. 218)   

Sehingga dapat disimpulkan bahwa membaca bacaan manaqib diperbolehkan bahkan sangat baik dilakukan, karena sebagai penghormatan kepada wali Allah SWT. Untuk hidangannya, lebih baik menggunankan ayam ingkung, hal ini dilakukan karena makanan kesukaan Syeikh Abdul Qadir Al-Jaelani adalah ayam ingkung, maka lebih baik mengguakan hidangan tersebut sebagai penghormatan kita kepada Syeikh Abdul Qadir Al-Jaelani. Wallahu a’lam bisshowab.